Senin, 13 Desember 2010

Tips bersih-bersih rumah ala Bule

Ala bule nii ...

Peralatan
1. Penyedot debu dan ember: di dalam rumah harus selalu ada penyedot debu, wajib ini sih. Lalu ember buat ngepel berikut gagang pelnya, biar praktis ga perlu bungkuk-bungkuk, ditambah satu ember lagi yang kecil buat lap-lap perabotan rumah dan WC. Oya plus ember buat siram tanaman.
2. Lap dan alat pembersih kaca: Selain lap bergagang buat ngepel, harus ada satu lap buat khusus WC, dan satu lap buat lap-lap perabot rumah. Perlu juga ada lap khusus buat kaca beserta alat pembersih kacanya.
3. Sikat dan sponge: Perlu satu sikat untuk bersihin dinding kamar mandi, lantai kamar mandi dan wastafel, serta sponge kasar untuk menggosok wastafel. Untuk di dapur, perlu sikat khusus untuk membersihkan wastafel dapur dan sponge untuk cuci piring.

4. Sabun pembersih:
- Pembersih lantai, karena lantaiku pakai laminat, jadi harus pake yang khusus laminat,
- ‘alles reiniger’ alias pembersih multi fungsi buat bersihin semua,
- pembersih khusus kaca,
- pembersih wastafel, dinding kamar mandi dan lantainya,perlu juga sesekali kalo dinding udah keliatan kuning dikasih anticalc, untuk membersihkan kuning-kuning dinding wastafel, anticalc ini manjur banget deh, dinding yang kuning langsung mencrang seketika.
- Pembersih WC, si bebek angsa tea.
- Pembersih anti lemak untuk dapur
- Cuka dan ammonia, alat pembersih khusus untuk jendela kaca.
- Sabun cuci piring dishwasher atau sabun cuci piring biasa
- Sabun cuci baju dan pewangi.
- Catatan, semua pembersih ini bisa ditaro dalam wadah khusus, dan ditarok digudang, jadi ga berceceran kemana-mana, nyarinya gampang, kecuali untuk khusus WC, dapur dan mesin cuci ya ditaro di deket tempat masing-masing lah yaw.

5. Sapu : Perlu sapu khusus untuk dapur sehari-hari, yang bisa dipakai juga untuk bersihin ruang lain kalau lagi males sedot debu. Sapu ijuk untuk halaman, kalau punya halaman.
6. Alat pembersih sela-sela tirai jendela.
7. Sarung tangan. Sepasang sarung tangan buat bersih-bersih rumah, sepasang untuk cuci piring dan sarung tangan tipis-tipis untuk motongin ikan atau daging. Wah aku ga bisa bersih-bersih kalau ga pake sarung tangan, karena sarung tangan itu gunanya, supaya kita ga jijay saat bersih-bersih, jadi bersihinnya total ga takut-takut. Trus juga karena sayang sama tangan sendiri, kalo keseringan kena sabun, cepet kering dan keriput dong tangan kita.

Jadwal Bersih-bersih:
1. Kalau di rumah nenek-nenek Belanda membesihkan rumah keseluruhan seperti WC, lap-lap rumah, sedot debu, ngepel lantai, siram tanaman seminggu sekali, karena disini kan debunya sedikit ya. Tapi kalau dapur ya setiap selesai makan dibersihkan. WC juga kalau ada kotoran nempel ya langsung disikat. Untuk yang masih muda-muda, mereka ya setiap hari bersih-bersihnya, sampe kadang bikin jengkel pasangannya dan bahkan katanya banyak kasus perceraian di Belanda ini terjadi salah satunya juga karena soal bersih-bersih, aje gile deh pokoknya.
2. Membersihkan kulkas, sebulan sekali atau 3 bulan sekali tergantung seringnya pemakaian.
3. Membersihkan kaca jendela luar dan dalam, 6 bulan sekali.
4. Mencuci gorden, tiga bulan sekali
5. Mencuci seprai, 2 minggu sekali, gilee rajin bener yak!
6. Mengelap gagang pintu, pintu-pintu atau lemari, 3 bulan sekali atau tergantung kalo punya anak harus sering.
7. Mencuci lap-lap dapur, lap tangan di kamar mandi, dan mencuci alas WC disesuaikan dengan kondisi aja, yang penting kalau udah keliatan kotor cuci lah jangan sampe nunggu bau apek baru dicuci.
8. Intinya buat jadwal seperti diatas tergantung kondisi kita. Kalau aku seringnya dicicil biar ga capek. Misal habis mandi ya sekalian gosok wastafel, kalau lagi mandi ya sekalian gosok lantai. Bersihin WC pas lagi ke WC. Tapi kalau sedot debu dan lap-lap ya rata-rata seminggu sekali.

Membersihkan dapur:
1. Yang ga boleh luput dibersihkan tentu menggosok wastafel, kerannya, tempat sabun sampe sela-selanya juga..
2. Kompor, selesai masak dibersihkan lebih baik, tapi aku kalo lagi males dan jarang masak, kompor ga kotor amat ya seminggu sekali.
3. Tempat sampah, ini yang suka kelewat, sebisa mungkin tempat sampah, tutupnya juga dibersihkan, seminggu sekali misalnya.
4. Pintu-pintu lemari. Ini juga suka luput dibersihkan, biasanya aku kalo ada noda sedikit aja langsung aku bersihkan supaya ga numpuk, kalo udah numpuk, cape deeh bersihinnya.
5. Tombol lampu, jangan lupa dibersihkan.
6. Dinding-dinding dapur, apalagi minyak-minyak yang nempel, kalau bisa harus langsung dibersihkan setelah masak, supaya ga nempel. Kalau dibiarkan dia akan numpuuk dan tambah susah bersihinnya Tapi kalau aku lagi pemalesan ya seminggu sekali juga.
7. Lantai dan meja dapur, kalau ini sih harus setiap hari sesudah makan ya.

Membersihkan WC dan kamar mandi:
1. Untuk WC, pertama bersihkan wastafel dan kerannya dulu pake pembersih wastafel dan digosok tentunya, yang sering kelewat wastafel bagian bawah. Kalau ga dibersihkan nanti jadi kuning nempel, malah susah bersihinnya, jadi jangan lupa digosok juga.
2. Toilet duduk, paling praktis menyemprotnya pake alles reineger atau membasahi lap khusus WC dengan campuran alles reiniger dan air, lalu di lap. Tapi pengalamanku paling enak ngelapnya pake tissue supaya bersih. Kap atas toilet, baliknya, buat duduknya, belakangnya semua harus di lap sampe kinclong.
3. Dalemnya toilet, ini tentu juga harus dikasih sabun bebek angsa dan digosok. Oya, jangan lupa si alat gosok toilet, wadahnya, suka kelupaan dibersihkan, naah ini juga jangan lupa dibersihkan.
4. Tempat sampah, tutupnya, luarnya dibersihkan, sampahnya dibuang seminggu sekali, ganti plastik kalau sudah penuh.
5. Dinding kamar mandi, bisa di lap 2 atau 3 bulan sekali.
6. Lantai WC dan kamar mandi di sedot debu dan di pel, kalau rajin seminggu sekali.
7. Gagang pintu dan pintu, serta tombol lampu, jangan luput juga untuk dibersihkan.
8. Cermin, jangan lupa juga disemprot pake pembersih kaca atau tissue yang sudah dibasahi air.

Membersihkan ruang kamar dan tamu.
1. Lap-lap perabotan dulu
2. Siram tanaman
3. Bersihkan kaca meja, TV dan kaca-kaca
4. Sedot debu termasuk karpet.

Tips lainnya lagi biar rumah ga berantakan, kata temen yang suaminya orang Belanda:
1. Segala sesuatu yang yang printil-printil pun harus ada tempatnya dan dikembalikan ke tempatnya. Jadi, tempat gunting, benang, dan sarupaning yang kecil-kecil gitu juga harus di kasih tempat khusus.
2. Kulihat orang Belanda itu ga sayang-sayang buang barang, ga ngimbu barang gitu loh, ya mungkin karena mereka udah mapan hidupnya ya, ga kaya orang kita yang hidup di jaman susah jadi kalo mau buang sesuatu suka sayang. Dulu aku juga begitu, tapi sekarang mah ditegain aja deh, lagian dibuang juga kan buat dikasihin ke orang. Kalo di Belanda ada kotak-kotak sampah buat baju dan sepatu bekas, khusus gelas dan khusus kertas juga untuk barang rongsokan. Baju dan sepatu ini dikumpulin terus disumbangin ke Afrika. Di Indo juga pastinya banyak lah yang mau nampung barang-barang bekas atau dijual aja kalau perlu, soo rumah jadi kelihatan lega dan ga terlalu berantakan kalo ga kebanyakan barang yang ga perlu, begitu teorinya, aku juga masih belajar nih mraktekinnya.Karena pada dasarnya aku tuh suka ngoleksi barang-barang, ada suvenir, ada boneka, ada buku, ada mainan anak-anak, smua yang bagus-bagus aku kumpulin, belum lagi koleksi gambar-gambar anak-anak numpuk wuah. Jadinya semua di masukin dos taro gudang sebelum nanti dibawa ke Indo. Intinya sih masing-masing kudu ada tempatnya dan kudu ada gudang penampungan meski kecil gudang memang perlu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar